Headlines News :
Home » » Jenis-Jenis Berpidato

Jenis-Jenis Berpidato



BAB I
PENDAHULUAN

Pidato adalah kegiatan berbicara satu arah di depan umum untuk menyampaikan pikiran, gagasan, gambaran atau suatu masalah kepada pendengar untuk mencapai suatu tujuan tertentu, misalnya untuk bermusyawarah, memberikan rujukan. Pidato dapat disampaikan dalam situasi formal dan non formal melalui rangkaian kata yang tersusun sistematis dengan bahasa lisan sebagai media utama yang bertujuan memberi pamahaman atau informasi dengan rasa percaya diri untuk mempengaruhi pendengar agar mengikuti ajakan pembicara secara sukarela.
Menurut Emha Abdurrahman, dalam bukunya, tehnik dan pedoman berpidato, pidato adalah penyampaian uraian secara lisan tentang sesuatu hal (masalah) dengan mengutarakan keterangan sejelas-jelasnya di hadapanmassa atau orang yang banyak pada suatu waktu tertentu. Namun, dalam abad modern ini saluran-saluran berpidato tidak terbatas kepada pidato secara langsung di depan massa melainkan bisa menggunakan saluran-saluran lain, misalnya pidato di saluran radio, saluran televisi, atau rekaman pada kaset.
Fungsi pidato adalah menyampaikan informasi kepada pendengarnya, mendidik, mempengaruhi, menghibur pendengar, sebagai propaganda, mempermudah komunikasi serta menciptakan suatu keadaan yang kondusif dimana hanya perlu satu orang yang melakukan orasi/pidato tersebut.

BAB II
PEMBAHASAN

A.    Jenis-jenis Pidato
1.      Berdasarkan sifat dan isi pidato
a.       Pidato pembukaan
b.      Pidato pengarahan
c.       Pidato sambutan
d.      Pidato peresmian
e.       Pidato laporan
f.       Pidato pertanggungjawaban
2.      Berdasarkan kesiapan
a.       Impromtu
Impromntu adalah: pidato pada saat anda menghadiri pesta dan tiba-tiba dipanggil untuk menyampaikan pidato, pidato yang anda lakukan disebut impromtu.
b.      Manuskrip
Manuskrip disebut juga pidato dengan naskah. Juru pidato membacakan naskah pidato dari awal sampai akhir. Disini tidak berlaku istilah’’ menyampaikan pidato ‘’tetapi’’membacakan pidato’’Manuskrip diperlukan oleh tokoh nasional, sebab kesalahan kata saja dapat menimbulkan kekacauan dan berakibat jelek bagi pembicara. Manuskrip juga dilakukan oleh ilmuwan yang melaporkan hasil penelitiannya dalam pertemuan ilmiah. Pidato radio dapat menggunakan manuskrip tanpa kelihatan oleh pendengarnya .
c.       Memoriter
Memoriter yaitu pesan pidato ditulis, kemudian diingat kata demi kata seperti manuskrip. Memoriter memungkinkan ungkapan yang tepat organisasi yang berencana pemilihan bahasa yang teliti, gerak dan isyarat yang diintegrasikan dengan uraian. Tetapi karena pesan sudah tetap, maka tidak terjalin saling hubungan antara pesan dengan pendengar, kurang langsung, memerlukan banyak waktu dalam persiapan, kurang spontan, perhatian beralih dari kata-kata kepada usaha mengingat-ingat. Bahaya besar timbul bila satu kata atau lebih hilang dari ingatan seperti penulisan manuskrip, maka naskah memoriterpun harus ditulis dengan gaya ucapan.
d.      Ekstempore
Ekstempore yaitu jenis pidato yang paling baik dan paling sering dilakukan oleh juru pidato yang paling mahir. Pidato sudah dipersiapkan sebelumnya berupa out-line(garis besar)dan pokok –pokok penunjang pembahasan (supporting points). tetapi pembicara tidak berusaha mengingatnya kata demi kata. Out-line itu hanya merupakan pedoman untuk mengatur gagasan yang ada dalam pikiran kita.

B.     Keuntungan dan Kelemahan Berpidato
1.      Impromtu
Bagi juru pidato yang berpengalaman, impromptu memiliki beberapa keuntungan:
1)      Impromtu lebih dapat mengungkapkan perasaan pembicara yang sebenarnya,karena pembicara tidak memikirkan lebih dulu pendapat yang disampaikannya.
2)      Gagasan dan pendapatnya datang secara spontan, sehingga tampak segar dan hidup.
3)      Impromtu memungkinkan Anda terus berpikir.
Kerugianya dapat melenyapkan keuntungan-keuntunganya di atas, lebih-lebih bagi pembicara yang masih” hijau” 
1)      Impromtu dapat menimbulkan kesimpulan yang mentah, karena dasar pengetahuan yang tidak memadai,
2)      Impromtu mengakibatkan penyampaian yang tersendat-sendat dan tidak lancar
3)      Gagasan yang di sampaikan bisa “acak-acakan” dan ngawur
4)      Karena tiadanya persiapan, kemungkinan’’ demam panggung’’besar sekali.
Impromtu sebaiknya dihindari, tetapi bila terpaksa hal-hal berikut dapat dijadikan pegangan:
1)      Pikirkan lebih dahulu teknik permulaan pidato yang baik. Misalnya: Cerita, hubungan dengan pidato sebelumnya, bandingan ,ilustrasi dan sebagainya.
2)      Tentukan sistem organisasi pesan. Misalnya: Susunan kronologis, teknik  “pemecahan soal” kerangka sosial ekonomi-politik, hubungan teori dan praktek.
3)      Pikirkan teknik menutup pidato yang mengesankan.
2.      Manuskrip
Pidato manuskrip tentu saja bukan jenis pidato yang baik walaupun memiliki keuntungan-keuntungan sebagai berikut: 
1)      Kata-kata dapat dipilih sebaik-baiknya sehingga dapat menyampaikan arti yang tepat dan pernyataan yang gamblang.
2)      Pernyataan dapat dihemat, karena manuskrip dapat disusun kembali.
3)      Kefasihan bicara dapat dicapai,karena kata-kata sudah disiapkan. 
4)      Hal-hal yang ngawur atau menyimpang dapat dihindari.
5)      Manuskrip dapat diterbitkan atau diperbanyak .
Ditinjau dari proses komunikasi, kerugiannya cukup berat, yaitu:
1)       Komunikasi pendengar akan berkurang karena pembicara tidak berbicara langsung kepada mereka.
2)       Pembicara tidak dapat melihat pendengar dengan baik, sehingga akan kehilangan gerak dan bersifat kaku.
3)       Umpan balik dari pendengar tidak dapat mengubah, memperpendek atau memperpanjang pesan. 
4)       Pembuatannya lebih lama dan sekadar menyiapkan garis-garis besarnya (outline) saja.
3.      Memoriter
Kekurangan
·         Membosankan, interaksi dengan audience kurang, suara monoton dan kelihatan kaku
Kelebihan
·         Pidato terencana dengan baik
·         Lengkap, sistematis dan tidak ada hal yang terlupakan
4.      Ekstempore
Keuntungan ekstempore ialah komunikasi pendengar dengan pembicara langsung kepada khalayak, pesan dapat fleksibel untuk diubah sesuai dengan kebutuhan dan penyajianya lebih spontan. Bagi pembicara yang belum ahli, kerugianya berikut ini dapat timbul : persiapan kurang baik bila dibuat terburu-buru, pemilihan bahasa yang jelek, kefasihan yang terhambat karena kesukaran memilih kata dengan segera.


BAB III
KESIMPULAN

Dari pembahasan makalah tersebut diatas maka penulis dapat menyimpulkan bahwa, Pidato adalah kegiatan berbicara satu arah di depan umum untuk menyampaikan pikiran, gagasan, gambaran atau suatu masalah kepada pendengar untuk mencapai suatu tujuan tertentu, misalnya untuk bermusyawarah, memberikan rujukan.
Jenis-jenis Pidato
1.      Berdasarkan sifat dan isi pidato
a.       Pidato pembukaan
b.      Pidato pengarahan
c.       Pidato sambutan
d.      Pidato peresmian
e.       Pidato laporan
f.       Pidato pertanggungjawaban
2.      Berdasarkan kesiapan
a.       Impromtu
b.      Manuskrip
c.       Memoriter
d.      Ekstempore


DAFTAR PUSTAKA


Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Blog Archive

Digital clock

Followers

Search This Blog

Loading...

Blogger Themes

Random Post

Google+ Followers

Bagaimana Pendapat Anda dengan Blog ini?

Trending Topik

EnglishFrenchGermanSpainItalianDutch

RussianPortugueseJapaneseKoreanArabic Chinese Simplified
SELAMAT DATANG
script>

Google+ Badge

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Berbagai Kumpulan Makalah - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template