Headlines News :
Home » » Fi'il Muta'adi dan lazim

Fi'il Muta'adi dan lazim

PEMBAHASAN

A.    Devinisi Fi’il Muta’adi dan Lazim
فَالْمُتَعَدِّى هُوَ الَّذِى يَصِلُ اِلَى مَفْعُوْلِهِ بِغَيْرِ حَرْفِ جَرٍّ
Yaitu: “Fi’il yang maknanya bisasampai pada maf’ul bihnya tanpa perantaraan huruf jar”.
Contoh:
ضَرَبْتُ رَيْدًا

Saya memukul zaid

B.     Tanda Fi’il Muta’adi
Yaitu apabila bisaditemukan dengan Ha’ Dlomir yang rujuk pada selain masdarnya Fi’il dan bisa dicetakan isim Maf’ul yang Tam (yang tidak membutuhkan huruf Jar).
Contoh:
اَلْخَيْرُ عَمِلَهُ زَيْدٌ

Kebaikan itu dilakukan oleh zaid

Isim maf’ulnya:
مَفْعُوْلٌ
اَلشَّرٌّ مَفْتَهُ الله
Kejelekan itu di murkai Allah

Isim maf’ulnya:
مَمْقُوْتٌ

Catatan :
Ha’ dlomir yang ruju’ pada masdarnya fi’il tidak bisa dijadikan tandanya fi’il muta’adi, karena bisa ditemukan fi’il mutaaddidan fiil lazim.
Seperti:
Yang bertemu fi’il lazim
اَلْخُرُوْجُ خَرَجَهُ زَيْدٌ

Zaid melakukan pekerjaan keluar
Yang bertemu fi’il muta’adi
اَلضَّرْبُ ضَرَبَهُ زَيْدٌ

Zaid melakukan pekerjaan memukul

Fi’il muta’adi juga dinamakan fi’il waqi’ karena pekerjaannya terjadi pada maf’ul, juga dinamakan fi’il mujawiz, karena pekerjaannya melewati dan sampai pada maf’ul.

C.    Devinisi Fi’il Lazim
Yaitu fi’il yang maknanya tidak bisa sampai pada maf’ul kecuali dengan perantaraan huruf jar atau fi’il yang tidak membutuhkan pada maf’ul bih.
Contoh:
مَرَرْتُ بِزَيْدٍ

Saya berjalan bertemu dengan Zaid
قَامَ زَيْدٌ

Zaid telah pergi

Catatan:
-          Tandanya fi’il lazim yaitu tidak bisa ditemukan dengan ha’ dlomir yang ruju’ pada selainnya masdarnya fi’il dan isim maf’ulnya tidak Tam (membutuhkan huruf jar), seperti:
مَمْرُوْرٌ بِهِ
-          Fi’il lazim dinamakan juga fi’il qoshir, karena diringkas dicukupkan dengan fail.

D.    Keadaan Fi’il Muta’adi
Yaitu menashobkan pada maf’ul bihnya apabila tidak menjadi naibul fa’il.
Contoh:
تَدَبَّرْتُ الْكُتُبَ

Saya memikirkan isinya kitab
Apabila dijadikan naibul fail maka dibaca rofa’, diucapkan:
تَدَبِّرَتْ الكُتُبُ

Isinya kitab difikirkan

Catatan:
Terkadang maf’ul bih dibaca rofa’ dan fail dibaca nashob ketika aman darikeserupaan. Namun halini hukumnya sima’i dan tidak boleh diqiyaskan.
Seperti:
خَرَقَ الثَّوْبُ الْمِسْمَارَ

Paku menyobekkan pada baju
وَكَسَرَ اْلرَحاَحَ الْحَجَرَ

Batu memecahkan kaca

Dan terkadang keduanya dibaca nashob, namun hukumnya sima’i.

E.     Pembagian Fi’il Muta’adi
Fi’il muta’addi dibagi menjadi tiga, yaitu:
1)      Fi’il yang mutaaddinya pada satu maf’ul
Seperti: ضَرَبَ
2)      Fi’il yang muta’adi pada dua maf’ul
Seperti:    ظن    dan    اعطى   
3)      Fi’il yang muta’adi pada tiga maf’ul
Seperti:ارى        dan     اعلم  


F.     Fi’il-Fi’il Yang Ditentukan Kelazimannya
Fi’il lazim yaitu selainnya fi’il muta’adi (yaitu fi’il yang tidak bisa ditemukan ha’ dlomir yang ruju’ pada selainnya masdarnya fi’il), dan diwajibkan lazimnya.
1)      Fi’il-fi’il yang menunjukkan arti watak
Seperti;   نهم   (rakus)
2)      Fi’il-fi’il yang mengikuti wazan:اِفْعَلَلَّ    
3)      Fi’il yang menyerupai   اِقْعَنْسَسَ  (mengikuti wazan  اِفْعَلَلَّ  )
4)      Fi’il yang menunjukkan makna bersih atau kotor.
5)      Fi’il yang menunjukkan makna sifat yang baru terjadi selain gerakan tangan
6)      Fi’il yang menjadi muthowa’ahnya fi’il yang mutaaddi pada satu maf’ul, seperti:  مَدَّهُ فَامْتَدَّ
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Blog Archive

Digital clock

Followers

Search This Blog

Loading...

Blogger Themes

Random Post

Google+ Followers

Bagaimana Pendapat Anda dengan Blog ini?

Trending Topik

EnglishFrenchGermanSpainItalianDutch

RussianPortugueseJapaneseKoreanArabic Chinese Simplified
SELAMAT DATANG
script>

Google+ Badge

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Berbagai Kumpulan Makalah - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template