Headlines News :
Home » » mubtada' dan khabar

mubtada' dan khabar

BAB I 
PEMBAHASAN 

A. Pengertian Mubtada' dan Khabar
 اَلْمُبْتَدَاءُ هُوَ اْلاِسْمُ الْمَرْفُوْعُ اْلعَارِى عَنِ اْلعَوَامِلِ اللَّفْظِيَّةِ وَالْخَبَرُ هُوَ اْلاِسْمُ الْمَرْفُوْعُ الْمُسْنَدُ اِلَيْهِ نَحْوُ قَوْلِكَ زَيْدٌ قَائِمٌ وَالزِّيْدَانِ قَائِمَانِ وَالزَّيْدُوْنَ قَائِمُوْنَ Mubtada' ialah isim marfu' yang bebas dari amil lafazh, sedangkan khabar ialah isim marfu' yang di-musnad-kan kepada mubatada'. Contohnya seperti: زَيْدٌ قَائِمٌ Zaid berdiri اَلزَّيْدَانِ قَائِمَانِ Dua Zaid itu berdiri اَلزَّيْدُوْنَ قَائِمُوْنَ Zaid-Zaid itu berdiri Maksudnya, Mubtada' itu isim marfu' yang kosong atau bebas dari amil lafazh, yakni yang me-rafa'-kan mubtada' itu bukan amil lafazh, seperti fa'il atau naibul fa'il, melainkan oleh amil maknawi, yaitu oleh ibtida' atau permulaan kalimat saja. Sedangkan Khabar adalah isim marfu' yang di-musnad-kan atau disandarkan kepada mubtada', yakni tidak akan ada khabar kalau tidak ada mubtada' dan mubtada' itulah yang me-rafa'-kan khabar, seperti lafad زَيْدٌ قَائِمٌ . Lafazh زَيْدٌ menjadi mubtada'. Sedangkan قَائِمٌ menjadi khabarnya yang dirafa'kan oleh mubtada', tanda rafa'-nya dengan dhamah karena isim mufrad. اَلزَّيْدَانِ قَائِمَانِ lafazh اَلزَّيْدَانِ menjadi mubtada' yang di-rafa'-kan, tanda rafa'-nya dengan alif karena tatsniyah. Sedangkan lafazh قَائِمَانِ menjadi khabar yang di-rafa'-kan oleh mubtada', tanda rafa'-nya dengan alif karena isim tatsniyah. اَلزَّيْدُوْنَ قَائِمُوْنَ lafadz اَلزَّيْدُوْنَ menjadi mubtada' dan قَائِمُوْنَ menjadi khabar-nya, dirafa'kan dengan memakai wawu karena jama' mudzakkar salim. 

 B. Pembagian Mubtada' 
Mubtada' itu terbagi menjadi dua bagian, yaitu mubtada' yang zhahir dan mubtada' yang mudhmar (dhamir). Mubtada' zhahi penjelasannya telah dikemukakan diatas, sedangkan mubtada' yang madhmar (isim dhamir) ada dua belas, yaitu: اَنَا Saya نَحْنُ Kami atau kita اَنْتَ Kamu (laki-laki) اَنْتِ Kamu (perempuan) اَنْتُمَا Kamu berdua (laki-laki/perempuan) اَنْتُمْ Kalian (laki-laki) اَنْتُنَّ Kalian (perempuan) هُوَ Dia (laki-laki) هِيَ Ia (perempuan) هُمَا Mereka berdua (laki-laki/perempuan) هُمْ Mereka semua (laki-laki) هُنَّ Mereka semua (perempuan) Seperi perkataan: اَنَا قَائِمٌ Adapun meng-I'rab-nya adalah sebagai berikut: اَنَا berkedudukan menjadi mubtada' yang di-I'rabkan, tanda rafa'-nya mabni sukun. Sedangkan lafazh قَائِمٌ menjadi khabarnya, dirafa'kan, tanda rafa'-nya dengan dhamah. 

C. Pembagian Khabar 
Khabar itu ada dua bagian, yaitu khabar mufrad dan khabar ghair mufrad. 1. Khabar mufrad Khabar mufrad adalah khabar yang bukan berupa jumlah (kalimat) dan bukan pula menyerupai jumlah. Contoh: زَيْدٌ قَائِمٌ Zaid berdiril (keduanya isim mufrad) 2. Khabar ghair mufrad Khabar ghair mufrad adalah, khabar yang terdiri dari jumlah, seperti jumlah isimnya (mubtada dan khabar lagi), atau jumlah fi'liyyah (yaitu terdiri dari fi'il dan fa'il sebagaimana yang akan dijelaskan dibawah ini). Khabar ghair mufrad ada empat macam, yaitu Jar dan majrur, zharaf, fi'il beserta fa'ilnya dan mubtada' beserta khabarnya. Contohnya seperti perkataan: زَيْدٌ فِى الدَّارِ Zaid berada di dalam rumah (khabarnya terdiri dari jar dan majrur) زَيْدٌ عِنْدَكَ Zaid berada di sisimu (khabarnya zharaf) زَيْدٌ قَامَ اَبُوْهُ Zaid, ayahnya telah berdiri (khabarnya terdiri dari fi'il dan fa'il) زَيْدٌ جَارِيَتُهُ ذَاهِبَةٌ Zaid hamba perempuannya pergi (Khabarnya terdiri dari mubtada' dan khabar lagi) Perlu diingat bahwa khabar yang dibuat dari jumlah mubtada' dan khabar, atau terdiri dari fi'il dan fa'il disebut khabar jumlah. Adapun khabar yang terdiri dari jar dan majrur atau zharaf disebut syibh (serupa) jumlah, karena jar-majrur dan zharaf itu bukan menjadi khabar yang sebenarnya, sebab yang menjadi khabar yang sebenarnya ialah muta'allaq-nya tersimpan atau tersembunyi, yang taqdir-nya dapat atau boleh dengan isim mufrad. Oleh karena lafazh muta'allaq-nya dapat di-taqdir-kan (diperkirakan) isim mufrad dan di-taqdir-kan fi'il madhi, maka disebutlah dengan syibh jumlah (serupa jumlah). 

BAB II 
KESIMPULAN 

Dari pembahasan makalah tersebut diatas maka penulis dapat menyimpulkan bahwa, Mubtada' ialah isim marfu' yang bebas dari amil lafazh, sedangkan khabar ialah isim marfu' yang di-musnad-kan kepada mubatada'. Sedangkan Khabar adalah isim marfu' yang di-musnad-kan atau disandarkan kepada mubtada', yakni tidak akan ada khabar kalau tidak ada mubtada' dan mubtada' itulah yang me-rafa'-kan khabar Mubtada' itu terbagi menjadi dua bagian, yaitu: 1) Mubtada' yang zhahir 2) Mubtada' yang mudhmar (dhamir). Khabar itu ada dua bagian, yaitu khabar mufrad dan khabar ghair mufrad. 1. Khabar mufrad 2. Khabar ghair mufrad
Share this article :

Blog Archive

Digital clock

Followers

Search This Blog

Loading...

Blogger Themes

Random Post

Google+ Followers

Bagaimana Pendapat Anda dengan Blog ini?

Trending Topik

EnglishFrenchGermanSpainItalianDutch

RussianPortugueseJapaneseKoreanArabic Chinese Simplified
SELAMAT DATANG
script>

Google+ Badge

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Berbagai Kumpulan Makalah - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template